Foto: Wakil Ketua DPR RI Koordinator Bidang Industri dan Pembangunan (Korinbang), Rachmat Gobel

Kwandang, SuaraRestorasi.com

Wakil Ketua DPR RI Koordinator Bidang Industri dan Pembangunan (Korinbang), Rachmat Gobel, kembali mengingatkan masyarakat terkait bahaya pinjaman online (pinjol) ilegal dan investasi bodong.

“Jangan mudah tergoda iming-iming pinjol, terutama yang ilegal. Rakyat Gorontalo merupakan salah satu sasaran pinjol ilegal dan investasi bodong,” kata Gobel, saat memberikan sambutan dalam acara yang diadakan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) di Kecamatan Gentuma, Kabupaten Gorontalo Utara, Provinsi Gorontalo, Minggu (25/6/2023).

Sebagai salah satu provinsi termiskin di Indonesia, Gorontalo merupakan salah satu target jasa pinjol maupun investasi bodong. Beberapa tahun lalu banyak warga Gorontalo tertipu investasi bodong maupun pinjol ilegal. Kini, penipuan tersebut kembali marak di Gorontalo. Bahkan pada 12 Juni, seorang wanita berusia 23 tahun dari Gorontalo ditemukan tewas gantung diri. Diduga ia terjerat pinjol.

Di Kecamatan Gentuma, Kabupaten Gorontalo Utara juga banyak warga yang terjerat pinjol ilegal. Karena itu, Gobel kembali mengingatkan warga Gorontalo agar jangan mudah terbujuk pinjol dan investasi bodong.

Mouren M Monigir, dari OJK, menyampaikan bahwa nilai kerugian masyarakat di seluruh Indonesia akibat investasi bodong dan pinjol ilegal sebesar Rp126 triliun (2018-2022). Adapun korban pinjol terbesar adalah guru (42%), disusul korban PHK (21%), dan ibu rumah tangga (18%).

Mouren meminta masyarakat waspada jika lembaga pinjol dan investasi tersebut tidak memiliki legalitas yang jelas, menawarkan keuntungan yang tidak wajar, mengklaim jasanya tanpa risiko, menggunakan pola member get member, dan memanfaatkan tokoh masyarakat. Untuk itu, ia memberikan dua tips untuk masyarakat agar tidak mudah terjerat pinjol dan investasi bodong.

Pertama, memenuhi dua L, yaitu logis dan legal. Kedua, aplikasi penyedia jasa pinjol atau investasi itu hanya meminta akses CaMiLan, yaitu camera, microphone, dan location. Sehingga jika aplikasi jasa keuangan tersebut meminta akses ke data pribadi di handphone, seperti foto dan dokumen lain, maka ia meminta untuk waspada.

Mouren juga mencatat bahwa penyerapan KUR (kredit usaha rakyat) di Gorontalo tergolong rendah, yaitu 40% dari target. Padahal bunga pinjaman KUR sangat kecil, sekitar 6-9% per tahun. Sedangkan bunga pinjol jauh lebih besar.

Rendahnya serapan KUR dan masih tingginya pinjol dan investasi bodong di Gorontalo mendorong Rachmad Gobel selaku wakil rakyat dari Gorontalo meminta OJK untuk lebih aktif lagi melakukan literasi jasa keuangan di Gorontalo.

“Masyarakat jangan mudah terpancing pinjol,” katanya.

Selain itu, Gubel meminta masyarakat agar jangan mewariskan utang ke anak-cucu serta terkurasnya aset keluarga akibat terjerat utang dengan bunga yang sangat besar.

“Kita justru harus menyiapkan masa depan yang baik bagi generasi penerus kita. Siapkan mereka agar menjadi manusia yang berkualitas melalui pendidikan yang baik dan terjaminnya kesehatan mereka,” imbuhnya.

Gobel mengatakan, masalah pinjol dan investasi bodong itu jangan dianggap enteng dan jangan diremehkan. Dari sisi masyarakat, jangan tergoda kemudahan dan tipuan keuntungan cepat serta berlipat.

“Tidak ada yang instan. Semua harus berkeringat,” ujarnya.

Dari sisi pemerintah dan negara, lanjut Gobel, harus konsisten melakukan literasi jasa keuangan dan penegakan hukum.

“Harus ada upaya terus menerus untuk preventif dan tindakan yang tegas untuk kuratif,” katanya.

Hal itu diungkapkan kembali Gobel saat berdialog dengan masyarakat di Kecamatan Atinggola, Gorontalo Utara. Ia mengingatkan masyarakat untuk tidak mudah terjebak pinjol dan investasi bodong. Ia juga mengajak masyarakat untuk menjadi peserta BPJS Kesehatan dan memperhatikan pendidikan anak-anak mereka.

“Tanah Air kita kaya raya. Kita harus menjadi tuan rumah di negeri sendiri. Jangan kita menjadi pembantu di rumah sendiri. Karena itu kita harus membangun sumberdaya manusia yang berkualitas agar bisa bersaing. Hanya mereka yang mampu yang bisa bersaing,” katanya.

Gobel mengajak masyarakat Gorontalo untuk membangun kampung halaman dengan sungguh-sungguh. Salah satu caranya adalah jangan salah memilih kepala daerah dan wakil rakyat.

“Jika ada yang kasih uang saat pemilu nanti, terima uangnya, tapi jangan pilih orangnya. Sebagai rakyat harus punya martabat dan harga diri karena setiap bayi yang lahir telah dimuliakan Tuhan. Jangan jual hak politik kita. Pilihlah pemimpin yang memiliki konsep dan integritas. Gorontalo harus menjadi wilayah yang maju dan rakyatnya sejahtera,” katanya. (sr)

Bagikan Artikel

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *